Mengenal Glutathione, Antioksidan Digunakan Untuk Suntik Putih

Pernahkah Anda mendengar sebuah antioksidan yang bernama glutathione? Antioksidan ini secara alami diproduksi oleh sel-sel tubuh dan pada umumnya terbentuk dari perpaduan 3 asam amino, yaitu glutamin, glisin, dan sistein. Kadar glutathione di dalam tubuh dapat berkurang akibat beberapa faktor-faktor tertentu seperti karena kekurangan nutrisi, racun lingkungan, dan juga stres. Kadar glutathione juga dapat berkurang karena faktor usia. Selain diproduksi secara alai oleh tubuh, glutathione juga dapat dimasukkan tubuh melalui suntikan (suntik putih), secara topikal, dan melalui pernapasan (inhalasi). Glutathione juga tersedia dalam bentuk kapsul dan cair. Namun, konsumsi oral glutathione mungkin tidak akan efektif dibandingkan dengan suntikan pada beberapa kondisi tertentu.

Suplemen glutathione memiliki manfaat kesehatan. Namun beberapa orang menggunkannya dengan cara yang salah. Suntikan gluthatione, atau suntik putih, dipercaya dapat memberikan tampilan kulit yang lebih putih, cerah, dan lebih bersinar. Namun, hal tersebut sangat berbahaya dan tidak dianjurkan untuk dilakukan. Glutathione sebenarnya memilik manfaat bagi kesehatan apabila digunakan dalam kadar dan cara yang tepat. Beberapa manfaat tersebut seperti:

  • Mengurangi stres oksidatif

Stres oksidatif terjadi ketika terdapat ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas dan kemampuan tubuh dalam melawan radikal bebas tersebut. Memiliki kadar stres oksidatif yang tinggi dapat menyebabkan berbagai penyakit berbahaya, seperti diabetes, kanker, dan arthritis. Glutathione dapat mencegah dampak dari stres oksidatif sehingga dapat menurunkan risiko penyakit tersebut.

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam Jurnal Ilmu dan Terapi Kanker mengindikasikan bahwa kekurangan glutathione dapat berujung pada meningkatnya level stres oksidatif, yang dapat menyebabkakn kanker. Dengan menaikkan kadar glutathione di dalam tubuh, kadar antioksidan dan kemampuan resistansi tubuh terhadap stres oksidatif yang ada pada sel-sel kanker juga ikut meningkat.

  • Dapat meringankan gejala psoriasis

Sebuah studi kecil mengindikasikan bahwa protein whey, ketika dikonsumsi langsung, dapat meringankan gejala psoriasis dengan atau tanpa perawatan tambahan. Protein whey sebelumnya sudah didemonstrasikan dapat meningkatkan kadar glutathione.

  • Mengurangi kerusakan sel pada penderita penyakit hati berlemak alkoholik dan non-alkoholik

Kematian sel di dalam hati dapat diperburuk akibat kekurangan antioksidan seperti glutathione. Hal ini dapat berujung pada satu jenis penyakit yang disebut penyakti hati berlemak pada mereka yang minum alkohol dan yang tidak. Glutathione sudah terbukti dapat meningkatkan protein, enzim, level bilirubin di dalam darah pada mereka yang menderita penyakit hati berlemak kronis, baik yang alkoholik maupun yang tidak.

Sebuah studi juga menunjukkan bahwa glutathione akan lebih efektif apabila diberikan pada mereka yang menderita penyakit hati berlemak dengan cara intravena dalam dosis yang tinggi. Selanjutnya, studi lain juga menunjukkan meminum suplemen glutathione memiliki efek yang positif pada penderita hati berlemak non-alkoholik apabila diikuti dengan perubahan gaya hidup yang lebih sehat. Dalam studi ini, suplemen glutathione diberikan dalam dosis 300 mg setiap harinya selama 4 bulan.

  • Mengurangi gejala penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson menyerang sistem saraf pusat dengan gejala yang paling umum terjadi adalah tremor. Saat ini, tidak ada obat untuk penyakit Parkinson. Sebuah studi mendokumentasikan suntikan glutathione memiliki efek positif terhadap gejala Parkinson seperti tremor dan kekakuan.

Glutathione merupakan antioksidan yang baik bagi tubuh. Namun, banyak orang menyalahgunakannya untuk digunakan sebagai suntik putih. Yang mereka tidak tahu adalah apabila digunakan tanpa pengawasan dan dalam kadar yang tinggi, dapat menyebabkan penyakit kronis.